Riset Islam Web Blog


Hadis, Tekstual vs Kontekstual by passya
Juni 1, 2007, 1:15 pm
Filed under: KONTROFERSI ISLAM, KUMPULAN KAJIAN, MATERI PENTING ?, OPINI MEREKA

Tentu Anda sudah akrab dengan cerita berikut.

Suatu hari Nabi saw memerintahkan sejumlah sahabatnya untuk pergi ke perkampungan Bani Quraizhah. Sebelum berangkat beliau berpesan “Janganlah ada salah seorang diantara kamu yang shalat Ashar, kecuali di perkampungan Bani Quraizhah”. Perjalanan ternyata sangat panjang hingga ketika sampai di perkampungan Bani Quraizhah, waktu Ashar telah habis. Disini mereka merenungkan perkataan Nabi saw. Sebagian memahaminya sebagai perintah agar bergegas dalam perjalanan agar sampai sebelum waktu Ashar habis. Jadi boleh melakukan shalat Ashar walau belum sampai pada tempat yang dituju. Sebagian lagi memahami secara tekstual, shalat Ashar di tempat tujuan walau waktu Ashar telah berlalu.

Layaknya Al qur’an, dalam memahami hadis pun tidak terlepas dari asbab al wurud, yaitu, sebab diucapkan atau dikeluarkannya sebuah hadis (konteks sebuah hadis). Namun, sering pula konteks hadis yang dimaksud tidak jelas dan kabur abgi para peneliti zaman sekarang, sehingga bisa menimbulkan kekeliruan pemahaman.
Imam Al Qarafi mungkin yang pertama memilah ucapan dan sikap Nabi saw. Menurutnya, Nabi saw kadang berperan sebagai Imam Agung, Qadhi (penetap hukum yang bijaksana) atau Mufti yang amat dalam pengetahuannya.

Pendapat itu, bapi penganut paham kontekstual dikembangkan lebih jauh, sehingga sebuah hadis harus dicari konteksnya, apakah ia diucapkan/diperankan oleh manusia itu dalam kedudukan beliau sebagai:

  1. Rasul, dan karena itu pasti benar, sebab bersumber dari Allah swt.
  2. Mufti, yang memberi fatwa berdasarkan pemahaman dan wewenang yang diberikan Allah swt kepadanya. Dan ini pun pasti benar, berlaku umum bagi setiap muslim.
  3. Hakim, yang memutuskan perkara. Dalam hal ini putusan tersebut walaupun secara formal pasti benar, namun secara material adakalanya keliru. Hal ini mungkin saja, karena kemampuan salah satu pihak yang bersengketa dalam menutup-nutupi kebenaran, sementara di sisi lain keputusan itu hanya berlaku bagi pihak yang bersengketa.
  4. Pemimpin suatu masyarakat, yang menyesuaikan sikap, bimbingan dan petunjuknya sesuai dengan kondisi dan budaya masyarakat yang beliau temui.
  5. Pribadi, baik karena beliau a. memiliki kekhususan dan hak-hak tertentu yang dianugerahkan Allah swt berkaitan dengan kenabiannya, seperti melakukan sholat malam layaknya sholat lima waktu b. kekhususan yang diakibatkan keunikan sifat manusia yang berbeda satu dengan yang lain, seperti suka atau tidak suka akan sesuatu.

Bagi sebagian orang mungkin terjadi perbedaan pendapat mengenai hal tersebut di atas. Namun pemilahan itu tidak terelakkan karena yang demikian itu pun telah dilakukan oleh sahabat beliau. Beberapa contoh:

  • Jabir bin Abdillah memohon kepada Nabi saw agar beliau bersedia meminta kepada sekian banyak pedagang dengan tujuan agar membebaskan ayah Jabir dari utang-utangnya. Namun para pedagang menyadari upaya Nabi tersebut hanya sekadar saran, bukan ketetapan.
  • Buraidah, seorang wanita tetap berkeras meminta cerai dari suaminya walau telah dinasehati oleh NAbi saw. Hal ini karena ia menyadari bahwa nasihat tesebut bukanlah kewajiban yang harus dilaksanakan.
  • Ketika Nabi saw memilih lokasi tempat bermarkas pasukannya dalam Perang Badar, Al Khubbab bin Al Mundzir bertanya apakah lokasi itu merupakan pilihan yang didasari oleh petunjuk Illahi atau pertimbangan akal dan strategi perang? Nabi menjawab itu adalah atas penalarannya, Al Khubbab mengusulkan lokasi lain yang lebih tepat dan usul itu diterima oleh Nabi.

Demikanlah, terlihat bahwa sejak awal pemilahan dalam sikap dan ucapan beliau telah dilakukan oleh sahabat-sahabat beliau sendiri. Bagaimana dengan kita?

Bekasi, 01 Juni 2007
p.a.s.s.y.a


10 Komentar so far
Tinggalkan komentar

harusnya kita memang meneladani Rosul kita, kadang-kadang kita enggan menelusuri sirah beliau…beliau menjadi

Komentar oleh ahmadbilamim

Nasehat dan beberapa perintah Rasulullah memang tidak mengikat. Karena Allah memberi kebebasan pada hambanya untuk memilih, semua petunjuk sudah diberikan.

Kadang apa yang menurut manusia baik, belum tentu baik dimata Allah. Begitu juga sebaliknya, jadi jika saran/nasihat Rasulullah dibantah atau tidak dilakukan tidak masalah… kembali pada diri masing-masing, ingin mendapat kebaikan di mata Allah atau merasa baik menurut diri sendiri…

Komentar oleh Antithogut

Somehow i missed the point. Probably lost in translation🙂 Anyway … nice blog to visit.

cheers, Twilight!!

Komentar oleh Twilight

perbedaan penafsiran terhadap hadis itu wajah tor perbedaan adalah rahmat,yang jelas apa yang di sampaikan oleh rosul itu bernuansa positif,

Komentar oleh Buddinna

syukron

Komentar oleh dr. Eva

sejarah Rasul memang sangat penting kita pelaja.

Komentar oleh askarazis

dalam memahami hadits memang harus memahami konteksnya..

thanks

Komentar oleh askarazis

Menurut sejarah, Zionis dan Nazi (Hitler) ternyata memiliki akar yang sama.

Sejarah itu penting. Jangan lupakan sejarah!

Komentar oleh Jas Merah - Jangan Lupakan Sejarah

Menurut sejarah, Zionis dan Nazi (Hitler) ternyata memiliki akar yang sama.

Sejarah itu penting. Iqra, mari kita banyak membaca.

Komentar oleh Jas Merah - Jangan Lupakan Sejarah

TERIMA KASIH MBAH RONGGENG ATAS ANGKA YANG MBAH
BERIKAN KEMARIN YAITU 4D TOTO ALHAMDULILLA ITU
TEMBUS BERKAT MBAH RONGGENG DAN UNTUK TEMA2 YANG
BUTUH ANGKA DARI MBAH RONGGENG SILAHKAN HUB:
085256200352 ./..

Komentar oleh YUYUNGG DI MALAYSIA




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: