Riset Islam Web Blog


Hadis, Tekstual vs Kontekstual by passya
Juni 1, 2007, 1:15 pm
Filed under: KONTROFERSI ISLAM, KUMPULAN KAJIAN, MATERI PENTING ?, OPINI MEREKA

Tentu Anda sudah akrab dengan cerita berikut.

Suatu hari Nabi saw memerintahkan sejumlah sahabatnya untuk pergi ke perkampungan Bani Quraizhah. Sebelum berangkat beliau berpesan “Janganlah ada salah seorang diantara kamu yang shalat Ashar, kecuali di perkampungan Bani Quraizhah”. Perjalanan ternyata sangat panjang hingga ketika sampai di perkampungan Bani Quraizhah, waktu Ashar telah habis. Disini mereka merenungkan perkataan Nabi saw. Sebagian memahaminya sebagai perintah agar bergegas dalam perjalanan agar sampai sebelum waktu Ashar habis. Jadi boleh melakukan shalat Ashar walau belum sampai pada tempat yang dituju. Sebagian lagi memahami secara tekstual, shalat Ashar di tempat tujuan walau waktu Ashar telah berlalu.

Layaknya Al qur’an, dalam memahami hadis pun tidak terlepas dari asbab al wurud, yaitu, sebab diucapkan atau dikeluarkannya sebuah hadis (konteks sebuah hadis). Namun, sering pula konteks hadis yang dimaksud tidak jelas dan kabur abgi para peneliti zaman sekarang, sehingga bisa menimbulkan kekeliruan pemahaman.
Imam Al Qarafi mungkin yang pertama memilah ucapan dan sikap Nabi saw. Menurutnya, Nabi saw kadang berperan sebagai Imam Agung, Qadhi (penetap hukum yang bijaksana) atau Mufti yang amat dalam pengetahuannya.

Pendapat itu, bapi penganut paham kontekstual dikembangkan lebih jauh, sehingga sebuah hadis harus dicari konteksnya, apakah ia diucapkan/diperankan oleh manusia itu dalam kedudukan beliau sebagai:

  1. Rasul, dan karena itu pasti benar, sebab bersumber dari Allah swt.
  2. Mufti, yang memberi fatwa berdasarkan pemahaman dan wewenang yang diberikan Allah swt kepadanya. Dan ini pun pasti benar, berlaku umum bagi setiap muslim.
  3. Hakim, yang memutuskan perkara. Dalam hal ini putusan tersebut walaupun secara formal pasti benar, namun secara material adakalanya keliru. Hal ini mungkin saja, karena kemampuan salah satu pihak yang bersengketa dalam menutup-nutupi kebenaran, sementara di sisi lain keputusan itu hanya berlaku bagi pihak yang bersengketa.
  4. Pemimpin suatu masyarakat, yang menyesuaikan sikap, bimbingan dan petunjuknya sesuai dengan kondisi dan budaya masyarakat yang beliau temui.
  5. Pribadi, baik karena beliau a. memiliki kekhususan dan hak-hak tertentu yang dianugerahkan Allah swt berkaitan dengan kenabiannya, seperti melakukan sholat malam layaknya sholat lima waktu b. kekhususan yang diakibatkan keunikan sifat manusia yang berbeda satu dengan yang lain, seperti suka atau tidak suka akan sesuatu.

Bagi sebagian orang mungkin terjadi perbedaan pendapat mengenai hal tersebut di atas. Namun pemilahan itu tidak terelakkan karena yang demikian itu pun telah dilakukan oleh sahabat beliau. Beberapa contoh:

  • Jabir bin Abdillah memohon kepada Nabi saw agar beliau bersedia meminta kepada sekian banyak pedagang dengan tujuan agar membebaskan ayah Jabir dari utang-utangnya. Namun para pedagang menyadari upaya Nabi tersebut hanya sekadar saran, bukan ketetapan.
  • Buraidah, seorang wanita tetap berkeras meminta cerai dari suaminya walau telah dinasehati oleh NAbi saw. Hal ini karena ia menyadari bahwa nasihat tesebut bukanlah kewajiban yang harus dilaksanakan.
  • Ketika Nabi saw memilih lokasi tempat bermarkas pasukannya dalam Perang Badar, Al Khubbab bin Al Mundzir bertanya apakah lokasi itu merupakan pilihan yang didasari oleh petunjuk Illahi atau pertimbangan akal dan strategi perang? Nabi menjawab itu adalah atas penalarannya, Al Khubbab mengusulkan lokasi lain yang lebih tepat dan usul itu diterima oleh Nabi.

Demikanlah, terlihat bahwa sejak awal pemilahan dalam sikap dan ucapan beliau telah dilakukan oleh sahabat-sahabat beliau sendiri. Bagaimana dengan kita?

Bekasi, 01 Juni 2007
p.a.s.s.y.a



Saya Mendapatkan Artikel: Sururiyah Terus Melanda Indonesia (Saya Makin Bingung!!!) by haniakasim
Maret 4, 2007, 12:40 pm
Filed under: KONTROFERSI ISLAM, PERTANYAAN PENTING?

Saya baru-baru ini mendapatkn sebuah artikel mengenai Sururiyah. Maaf, mungkin karena kebodohan saya sehingga saya menjadi makin bingung. Aliran apakah ini ???Lalu kenapa tidak pernah dibahas di TV. Berikut tulisan yang saya caplos dari http://abdurrahman.wordpress.com/ 2007/01/01/sururiyah-terus-melanda-indonesia/ Baca lebih lanjut



Apakah Islam Harus Berjubah dan Bergamis? by haniakasim
Februari 7, 2007, 9:14 am
Filed under: PERTANYAAN PENTING?

Ternyata semakin banyak penemuan-penemuan baru saya, sebelum masalah yang lain terbahaskan. Namun hal ini mungkin berkaitan dan semoga menjadi bahan pembelajaran bagi saya dan kita semua.  Apakah Islam Harus Berjubah dan Bergamis? Pertanyaan ini dilatar belakangi dengan dialog saya dengan beberapa orang dari kelompok Salafi dan Jamaah Tabligh. Pada umumnya mereka mengatakan bahwa “Seorang laki-laki Muslim harus memakai Jubah” Benarkan demikian ?



Beda HTI dengan PKS? by haniakasim
Februari 5, 2007, 6:43 am
Filed under: KONTROFERSI ISLAM, OPINI MEREKA, PERTANYAAN PENTING?

Kalo dilihat-lihat antara PKS dan HTI tersebut sama, apakah saya boleh mengambil kesimpulan bahwa perbedaannya seperti Sunni dan Syiah. Perbedaan Roda Politik dalam mencari kekuasaan semata. Mungkinkah mereka bergabung. Kan tidak siginifikan perbedaannya. Apalagi tujuannya sama yaitu Kejayaan Islam, beda dengan kelompok yang memiliki tujuan Individu.



Ada Apa Dengan Salafy by haniakasim
Februari 5, 2007, 6:37 am
Filed under: KONTROFERSI ISLAM

Kemarin saya membaca buku “Ada Apa Dengan Salafy”. Dari sini saya sedikit menemukan makna Salafy yaitu pengikut Para Sahabat Nabi Muhammad. Buku itu juga menerangkan Keaguangan Dakwah Salafy, namun Orang-orang yang mengaku Salafy Indonesia saat ini bukanlah Dakwah Salafy, hany pengakuan belaka. Mereka suka memecah belah umat, tidak peduli dengan penderitaan orang lain, berprilaku kasar, suka menyesatkan orang lain atau kelompok lain dengan mudah, menutup kemungkinan lapangan kerja, pusat pendidikan penghasil manusia pengangguran dan pengemis terhadap Yahudi dan Nasrani, dll. Yang menjadi pertanyaan saya.. apakaah Makna Salafy itu sendiri (semoga dari kelompok salafy bersedia berkomentar dalam hal menjelaskan hal ini), dan yang kedua benarkan Kelompok Salafy Indonesia seperti yang dituliskan disini ? (Mohon Info dari segala pihak secara Obyektifitas)



Situs Islam Indonesia by haniakasim
Februari 5, 2007, 6:31 am
Filed under: REVIEW SITUS

Assalamualaikum Warahmatullohi Wabarakatuh

Mohon mengumpulkan alamat situs-situs Islam, kalau bisa dengan sedikit Diskripsinya. Semoga para Admin Situs bersedia mengumpulkan alamat situsnya.

Wassalamualaikum Warahmatullohi Wabarakatuh



Hanya Perbedaan Sudut Pandang by passya
Februari 4, 2007, 1:13 pm
Filed under: KONTROFERSI ISLAM, OPINI MEREKA, PERTANYAAN PENTING?

Saya hanya bermaksud mengomentari tulisan: Apakah Itu Jamaah Tabligh, Salafy, Hizbut Tahrer dan Jamaah Islamiyah?

Terlepas dari organisasi Islam apa yang Anda masuki, Saya yakin itu adalah bagian dari semangat Anda untuk meningkatkan ilmu. Perbedaan-perbedaan yang terdapat dalam tiap-tiap organisasi itu idealnya semakin menumbuhkan keinginan untuk terus dan terus menggali ilmu lebih dalam. Baca lebih lanjut




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.